Destinasi

Apa itu Destiny:

Destiny adalah kata nama maskulin yang menandakan berakhirnya atau hasil tindakan tertentu . Destiny sinonim dengan nas, nasib, nasib, masa depan, kematian, kekayaan .

Memandangkan ia juga bermaksud arah atau arah, ia adalah perkataan yang berkaitan dengan kawasan pelancongan dan pelancongan. Ex: Bora Bora adalah destinasi impian untuk pasangan berbulan madu yang bercinta.

Seperti dalam banyak kes menerangkan peristiwa yang ditakdirkan, ramai orang tidak percaya bahawa nasib wujud. Orang yang berbeza, arus falsafah dan agama mempunyai konsep yang berbeza mengenai takdir.

Ada yang percaya bahawa nasib adalah satu kuasa misteri yang menentukan peristiwa dalam kehidupan manusia, termasuk kehidupan masa lalu. Menurut agama Kristian, sebagai contoh, takdir tidak wujud, tetapi kehendak Tuhan, yang mengawal dan menentukan peristiwa.

Ungkapan "tanpa takdir" menggambarkan sesuatu atau seseorang dengan manifestasi rawak, yang hidup secara rawak. Contoh: Dia tidak pernah mempunyai rumah, dia selalu dilihat sebagai orang tanpa takdir.

Individu yang digambarkan sebagai "tuan atau pemilik nasibnya sendiri" adalah orang yang mengendalikan masa depannya sendiri. Lihat juga 6 Penulis yang percaya bahawa anda adalah orang yang membina nasib anda sendiri.

Kerana ia berkaitan dengan masa depan, nasib perkataan sering dikaitkan dengan amalan esoterik seperti tarot, horoskop, numerologi, dan sebagainya.

Menurut mitologi Yunani, nasib ditentukan oleh tiga adik perempuan yang dikenali sebagai Moiras, dewa-dewa yang berpengaruh pada manusia dan dewa. Di Mesopotamia, nasib manusia ditentukan oleh bintang-bintang. Sudahkah orang Rom menghargai kekayaan (yang boleh menguntungkan atau tidak menguntungkan) dan fatum, yang menunjukkan keputusan yang tidak dapat dinafikan.

Kajian nasib juga memunculkan beberapa pemikiran falsafah tentang fatalisme, terima kasih kepada Spengler, Max Scheller, dan Heidegger.

Destinasi yang paling ketara

Manifest Destiny adalah ungkapan yang menggambarkan mentaliti atau falsafah yang memotivasi pengembangan Amerika Syarikat pada abad kesembilan belas. Mengikut ideologi ini, nasib Amerika Syarikat adalah untuk meningkatkan wilayahnya (Texas, misalnya), memperoleh lebih banyak kuasa. Ia digunakan untuk mengesahkan keunggulan Amerika Syarikat dan mengakibatkan dominasi politik dan kewangan yang dilaksanakan selama bertahun-tahun.

Dalam beberapa kes, wilayah dibeli dan di lain-lain, terdapat konflik bersenjata untuk mempertikaikan wilayah.